//
Tajuk 1
Masukkan kod disini.
Tajuk 2
Masukkan kod disini.
HTML Scripts
Islamic Animation
try
try

RENUNGAN


Tinggal Pesan

MU'ALLIM

KALENDAR

Pengaruh bacaan Al Qur'an pada saraf, otak dan organ tubuh Lain

Written By Hamba Allah on Monday, December 18, 2017 | 11:49 AM

"Tak ada lagi bacaan yang dapat meningkatkan terhadap daya ingat dan memberikan ketenangan kepada seseorang kecuali membaca Al-Qur'an ...".

Dr. Al Qadhi, melalui penelitiannya yang panjang dan serius di Klinik Besar Florida Amerika Syarikat, berjaya membuktikan hanya dengan mendengar bacaan ayat-ayat Al-Quran, seorang Muslim, baik mereka yang berbahasa Arab mahupun bukan, dapat merasakan perubahan fisiologi yang sangat besar.

Penurunan tekanan, kesedihan, memperoleh ketenangan jiwa, menangkal berbagai macam penyakit merupakan pengaruh am yang dirasakan orang-orang yang menjadi objek kajiannya. Penemuan sang dokter ahli jiwa ini tidak menentu.

Penelitiannya disokong dengan bantuan peralatan elektronik terkini untuk mengesan tekanan darah, detak jantung, ketahanan otot, dan ketahanan kulit terhadap aliran elektrik.
Dari hasil uji cobanya beliau telah membuat kesimpulan, bacaan Al-Quran berpengaruh besar hingga 97% dalam melahirkan ketenangan jiwa dan penyembuhan penyakit.

Kajian Dr. Al Qadhi ini diperkuat pula oleh kajian lain yang dilakukan oleh doktor yang berbeza. Dalam laporan sebuah kajian yang disampaikan dalam Persidangan Perubatan Islam Amerika Utara pada tahun 1984, disebutkan, Al-Quran terbukti mampu mendatangkan ketenangan sampai 97% bagi mereka yang mendengarkannya.

Kesimpulan hasil uji cuba tersebut diperkuatkan lagi oleh kajian Muhammad Salim yang diterbitkan Universiti Boston. Objek kajiannya terhadap 5 orang sukarelawan yang terdiri dari 3 lelaki dan 2 wanita. Kelima orang tersebut sama sekali tidak mengerti bahasa Arab dan mereka pun tidak diberi tahu bahawa yang akan diperdengarkannya adalah Al-Qur'an.

Kajian yang dilakukan sebanyak 210 kali ini terbahagi dua sesi, iaitu membaca Al-Qur'an dengan tartil dan membacakan bahasa Arab yang bukan dari Al-Qur'an. Kesimpulannya, responden mendapatkan ketenangan sampai 65% ketika mendengar bacaan Al-Qur'an dan mendapatkan ketenangan hanya 35% ketika mendengar bahasa Arab yang bukan dari Al-Qur'an.

Al-Quran memberikan pengaruh besar jika diperdengarkan kepada bayi. Hal tersebut diungkapkan Dr. Nurhayati dari Malaysia dalam Seminar Kaunseling dan Psikoterapi Islam di Malaysia pada tahun 1997. Menurut penyelidikan yang dijalankan, bayi yang berusia 48 jam yang kepadanya diperdengarkan ayat-ayat Al-Qur'an dari tape recorder menunjukkan respons tersenyum dan menjadi lebih tenang.

Sungguh suatu kebahagiaan dan merupakan kenikmatan yang besar, kita mempunyai Al-Quran. Selain menjadi ibadah dalam membacanya, bacaannya memberikan pengaruh besar bagi kehidupan jasmani dan rohani kita.

Jika mendengar muzik klasik boleh mempengaruhi kecerdasan intelektual (IQ) dan kecerdasan emosi (EQ) seseorang, bacaan Al-Qur'an lebih dari itu. Selain mempengaruhi IQ dan EQ, bacaan Al-Qur'an mempengaruhi kecerdasan spiritual (SQ).

Maha benar Allah yang telah berfirman,
"Dan apabila dibacakan Al-Qur'an, semaklah dengan baik dan perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat" (QS 7: 204).

sumber: jurnalhajiumroh.com



11:49 AM | 0 comments | Baca Seterusnya...

Rezeki tidak pernah salah alamat

Written By Hamba Allah on Thursday, November 9, 2017 | 9:00 PM

TERDAPAT satu cerita yang direkodkan dalam Sahih Muslim:

“Seorang lelaki berjalan di tengah-tengah padang pasir. Tiba-tiba kedengaran satu suara bergema dalam celahan awan di langit. “Siramilah dikau (wahai hujan) ke atas kebun si fulan.”
Lelaki itu terkejut kehairanan. Apakah dia bermimpi atau berilusi. Namun matanya tetap memerhati pergerakan awan ke mana arahnya pergi.
Lantas awan tersebut menurunkan hujan ke atas kawasan berbatu hitam. Seakan-akan sebuah empangan air hujan memenuhi kawasan tersebut. Lalu daripada empangan tersebut air mulai mengalir membentuk sebuah saliran hinggalah sampai ke sebuah kebun. Di dalamnya kelihatan seorang pekebun yang sedang membuat alur dengan cangkulnya agar air sampai memenuhi petak-petak tanamannya.
“Wahai hamba Allah, siapakah namamu?” Tanya lelaki itu kepada pekebun.
“Namaku si Fulan,” Jawab pekebun itu dengan nama yang didengari dari langit.
“Mengapakah tuan hamba bertanya tentang namaku?” Tanya pekebun itu kembali.
“Sesungguhnya aku mendengar satu suara di celahan awan. Suara itu mengarahkan agar awan membawa hujan untuk dicurahkan airnya ke kebunmu. Apakah amalanmu wahai saudara?”
“Jika itulah sebagaimana yang dikatakan olehmu maka akan aku ceritakan (amalanku). Aku melihat kepada hasil kebunku ini lalu aku sedekahkan sepertiganya. Sepertiga aku mengambilnya untuk dinikmati oleh diriku dan keluargaku. Sepertiga lagi hasilnya aku laburkan semula untuk tanamanku yang baru.”
JANJI ALLAH
 ITU PASTI
Inilah janji Allah SWT yang bersifat pasti. Rezeki dan kenikmatan akan sampai kepada mereka yang menabur bakti. Teringat kepada kata-kata seorang ulama besar Kedah, al-Marhum Tuan Guru Ahmad Osman. “Berbudi kepada tanah pasti takkan rugi.”
Namun, apakah semudah itu sahaja atau ada lagi rahsianya. Ramai sahaja yang menabur budi pada tanah pertiwi namun hasilnya mengecewakan hati. Sudah tentu kisah dalam hadis tersebut boleh dijadikan inspirasi memugar solusi.
Melihat menerusi kaca mata kebendaan pasti soal infaq, sedekah dan zakat akan dipinggirkan. Bagaimana mahu kaya jika tidak menyimpan dan menabung segala harta? Namun, syariat Ilahi menawarkan bukan sekadar teori, namun realiti pertumbuhan harta yang lebih bermakna dan bererti.
Lihat sahaja kehidupan pekebun tadi. Tanpa daya mahupun upaya. Di tengah-tengah ketandusan tanah Arab diturunkan hujan yang penuh istimewa dengan penuh keajaiban untuknya. Lantas ditakung airnya oleh batu-batu dan akhirnya membentuk aliran air sampai ke kebun.
Renungkan, jika ‘hujan’ sekalipun mampu diutuskan secara khusus di tanah gersang, bayangkan sumber-sumber rezeki yang lebih ‘mudah’ dalam dunia kemewahan penuh kecanggihan pada hari ini! Ya, rezeki tak pernah salah alamat.
Cuma seringkali manusia alpa mengabaikan takwa dan usaha. Akhirnya yang sampai ke pintu rumah bukanlah laba atau rezeki tetapi sengsara dan juga rugi.
TAKWA DAN PERANCANGAN
Dalam merealisasikan kehendak dan impian untuk mencari rezeki serta kekayaan, pelbagai rencana, pelan tindakan, konsep dan teori pasti akan diusahakan.
Namakan apa jua tindakan bermula dari bekerja lebih masa, mengorbankan cuti, membuat perniagaan sampingan hinggalah ke strategi pemasaran, semuanya dilakukan dengan tekun dan gigih. Semuanya tersisip dalam perancangan.
Minda ligat mencari jalan. Kudrat dan keringat giat diperah. Namun, dalam semua itu masih ramai yang terlupa merencana ‘diari’ amalan dan agenda takwa. Dunia seolah-olah didahulukan dan akhirat dikemudiankan.
Inilah silap kita sebenarnya. Merancang untuk berjaya dan kaya tetapi melupakan Yang Maha Pentadbir dan Maha Kaya. Renungkan, berapa ramaikah dalam kalangan kita yang membuat perancangan teliti untuk amalan seharian? Berapa ramai yang menyusun zikir-zikir dalam sehari untuk dilafazkan.
Berapa ramai yang benar-benar memasukkan ‘peruntukan’ untuk Allah SWT dengan menyusun ketaatan bagi dilaksanakan? Muhasabah kembali perancangan takwa, di samping perancangan harta.
Apapun jangan tersalah dalam mentafsirkan rezeki Allah. Belum tentu yang diluaskan rezekinya itu dimuliakan dan belum tentu juga disempitkan rezeki itu adalah tanda kehinaan.
Allah berfirman dalam Surah al-Fajr ayat 15-16 maksudnya: “Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dimuliakan oleh-Nya dan diberikannya kesenangan maka dia berkata: “Tuhanku telah memuliakanku. Adapun tatkala Tuhannya menguji dirinya lalu membataskan rezekinya maka dia berkata: “Tuhanku sedang menghinakanku.” Bahkan! Sekali-kali tidak sedemikian.”
Nauzubillah bagi yang dilapangkan rezeki atas sebab istidraj justeru semakin lazat dan leka dirinya dalam kemaksiatan. Begitu juga jangan disalahertikan kurniaan Allah. Jika diuji dengan kesempitan maka itu kemungkinan menjaga dirinya daripada segala marabahaya.
Namun, jika ada yang masih diuji, maka sedarilah barangkali itu disebabkan dosa yang masih dibuat. Kata para ulama salaf: “Sesungguhnya seorang hamba itu boleh terhalang rezekinya kerana dosa yang dilakukannya,”
Takwa dan rezeki punya hubungan yang unik dan istimewa. Rezeki pula punya diversiti dan datang dalam kepelbagaian bentuk serta rupa. Rezeki akan pasti datang sebagaimana mati juga pasti datang. Usahlah kecewa jika bentuknya bukan harta.
Kesempatan hidup, masa dan kesihatan juga rezeki daripada-Nya. Luaskanlah sudut pandang agar jiwa tenang dan lapang. Jangan berduka jika kehilangan meskipun rezeki sudah berada di dalam tangan. Ada kalanya ujian diberikan dalam diri yang penuh kealpaan. Bersabarlah jika kita hilang sesuatu kerana Allah, namun jangan sesekali ‘hilang’ Allah kerana sesuatu.
TIP SUMBER REZEKI MENURUT WAHYU
Takwa
“Sekiranya penduduk sesebuah negeri itu beriman dan bertakwa pasti akan Kami limpahkan kepada mereka keberkatan daripada langit dan bumi. Namun mereka mendustakan (ayat-ayat kami) maka kami seksa mereka kerana perbuatan itu,” (al-Aaraf: 96)
Taubat
“Hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhanmu dan bertaubat kepada-Nya. Jika kamu sedemikian, nescaya akan dikurniakan kepadamu kenikmatan yang baik dan terus-menerus sehinggalah ke suatu waktu ditetapkan. Dia juga akan memberikan kepada setiap yang mempunyai keutamaan akan habuannya masing-masing,” (Hud: 3)
Istighfar
“Maka Aku katakan kepada mereka: ‘Mohonlah ampun kepada Tuhanmu. Sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Nescaya, Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan memperbanyak harta dan anak-pinakmu, menyuburkan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai,” (Nuh: 10-12)
Istiqamah
“Bahawasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezeki yang banyak). Semuanya adalah untuk Kami beri ujian kepada mereka padanya (rezeki),” (al-Jin: 16-17)
Beramal dengan 
al-Quran
“Sekiranya mereka sungguh-sungguh menjalankan (hukum) Taurat dan Injil dan (al-Quran) yang diturunkan kepada mereka daripada Tuhannya, nescaya mereka akan mendapat makanan dari atas dan bawah kaki mereka,” (al-Maidah: 66)
9:00 PM | 0 comments | Baca Seterusnya...

Makna sabar yang indah

Written By Hamba Allah on Sunday, October 1, 2017 | 9:16 PM

UJIAN hidup untuk manusia adalah lumrah alam. Antara contoh manusia yang hebat diuji oleh Allah adalah Nabi Yaakub a.s. Bertimpa-timpa ujian memenuhi hidup Baginda. Apa ucapan Baginda ketika menerima ujian? Lihat rekod al-Quran ini:

“Dan (bagi mengesahkan dakwaan itu) mereka melumurkan baju Yusuf dengan darah palsu. Bapa mereka berkata: “Tidak! Bahkan nafsu kamu memperelok kepada kamu suatu perkara (yang tidak diterima akal). Kalau demikian, bersabarlah aku dengan sebaik-baiknya, dan Allah jualah yang dipohonkan pertolongan-Nya, mengenai apa yang kamu katakan itu,” (Yusuf [12:18]).
Perkataan “sabrun jamil” adalah perkataan menggambarkan keteguhan jiwa orang beriman yang reda dengan ujian daripada Allah. Ia adalah sabar yang tiada keluhan!
9:16 PM | 0 comments | Baca Seterusnya...

Kelebihan Beri salam Kepada Kanak-Kanak

Written By Hamba Allah on Thursday, March 10, 2016 | 11:28 AM

DARIPADA Anas r.a. satu ketika dia berjalan melalui kumpulan kanak-kanak lalu dia memberi salam kepada mereka dan dia berkata : “Bahawa Rasulullah SAW sentiasa lakukan seperti yang aku lakukan ini (iaitu memberi salam kepada kanak-kanak).” – Riwayat Bukhari dan Muslim.
Huraian:
1.      Sunat memberi salam kepada kanak-kanak untuk mengajar mereka kelebihan salam, mendidik dan membaikkan hati mereka.
2.  Kanak-kanak merupakan sebahagian anggota masyarakat yang perlu kepada didikan secukupnya untuk membantu mereka menjadi orang berguna kepada ibu bapa, masyarakat, agama dan negara.
3.  Islam tidak membataskan umatnya membuat kebaikan sekalipun kepada kanak-kanak seperti memberi salam yang mana amalan ini merupakan sunnah Rasulullah SAW.
Sunat menggunakan anggota kanan
DARIPADA Aishah r.a. katanya, “Bahawa Rasulullah SAW suka mendahulukan anggota kanan dalam semua perkara yang dibuatnya seperti ketika baginda bersuci, menyikat rambut dan memakai seliparnya,” – Riwayat Bukhari dan Muslim.
Huraian:
1.     Mendahulukan anggota kanan di dalam semua perbuatan yang baik seperti ketika bersuci, menyikat rambut, memakai selipar dan lain-lain adalah mengikut sunah Rasulullah SAW.

2. Bersuci, menyikat rambut, memakai selipar dengan mendahulukan sebelah kanan hukumnya sunat.

Sumber: https://epondok.wordpress.com/
11:28 AM | 0 comments | Baca Seterusnya...

Bersyukur Dengan Kekurangan

Written By Hamba Allah on Tuesday, January 20, 2015 | 10:34 PM

Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah nikmat-Ku kepadamu, dan jika kamu mengingkari nikmat-Ku, maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (Surah Ibrahim, 7)

Kebiasaannya, bila kita dikurniakan nikmat, rezeki, kegembiraan mahupun kelebihan; apa yang kita akan lakukan?

BERSYUKUR!

Ya, itulah yang seharusnya.
Tapi… bagaimana pula kalau kita di berikan kekurangan, kecacatan, kemiskinan, kedukaan dan ujian. Berapa ramai yang bersyukur?

Saya pasti mungkin hanya segelintir di antara kita yang bersyukur bila ditimpan ujian. Mungkin dalam 100% hanya  5% yang bersyukur dan berlapang dada bila ditimpa ujian.
Sedarkah kita… beruntunglah bagi mereka yang selalu bersyukur dan sabar. Banyak kelebihan yang diberikan oleh Allah SWT kepada mereka yang bersyukur dan sabar dengan ujian yang diturunkan.

Fiman Allah SWT:
Mereka yang sabar dalam musibah, kemiskinan dan ketika peperangan; merekalah orang-orang yang benar dan merekalah orang-orang yang bertakwa – memelihara dirinya dari kejahatan.” (Surah Al-Baqarah, 177)

Saya pasti kalian mesti pernah dengar kata-kata ini:
“After every storm there is a rainbow.”
Selepas setiap guruh, adanya pelangi.

Walau apa juga ujian yang diturunkan, kuatkan semangat dan azamkan tekad. Yakinlah dengan janji Allah.

Biar kita miskin, biar kita buruk, biar kita cacat, asalkan hidup mendapat berkat.
Fikrkan setiap kekurangan yang diberikan pasti ada kelebihan yang diberikan. Begitu juga sebaliknya. Setiap kelebihan itu pasti ada kekurangan kerana kita memang diciptakan lemah dan tidak sempurna.

Ingat bahawa kekurangan itu hebat. Jangan pernah rasa rendah diri dengan kekurangan diri kerana percayalah, setiap yang Allah kurniakan mempunyai kelebihan dan keberkatan tertentu.
Ingatlah,

Tuhan menciptakan manusia dengan segala kelebihan dan kekurangan. Hikmahnya, agar manusia itu hidup bersama dan tidak mementingkan diri sendiri (saling lengkap melengkapi). Mereka yang kaya membantu yang miskin, yang sihat membantu yang sakit dan lain-lain.
Ingatlah langit tidak selalu cerah dan kita tidak selalu di atas. Janganlah kita hina kekurangan seseorang itu kerana mungkin suatu hari kita memerlukan sesuatu yang kita tidak ada daripada orang yang kita pernah hina dulu.

Kekurangan di dalam hidup kita bukanlah pengakhir dan penghujung dunia. Sebaliknya besyukurlah, kerana suatu saat nanti pasti akan datang seseorang melengkapi kekurangan kita dengan kelebihannya. Jangan pernah berputus harap dan teruskan berdoa.

Dan ingatlah, setiap kekurangan yang kita miliki merupakan kelebihan yang tidak ada pada orang lain. Bukan semua orang dapat memiliki kekurangan yang kita ada. Bukankah kekurangan dan ujiaan itu satu bentuk dan tanda sayangnya Allah kepada kita?

Renung-renungkan.

Jadikanlah kekurangan yang kita miliki itu sebagai sumber kekuatan, simbol kehebatan dan bukanlah sesuatu yang menghancurkan. Bersyukurlah dengan setiap kurniaan-Nya; kebaikan mahupun keburukan.

Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” (Surah Al Anfaal, 46)
Sebagai kesimpulannya, marilah kita memanjatkan rasa syukur dengan setiap kurniaan-Nya.

- Artikel iluvislam.com


10:34 PM | 0 comments | Baca Seterusnya...

Sedekah tidak kurangkan harta

Written By Hamba Allah on Thursday, January 15, 2015 | 10:23 PM

Ustaz Pahrol Mohd Juoi menerusi Islam Itu Indah menyentuh isu memberi yang tidak merugikan jika dilakukan dengan ikhlas. Beliau berkongsi resipi memujuk hati memberi ketika tidak memiliki.

Allah memberi pada setiap masa dan ketika, memberi sebelum diminta, tanpa mengharap balasan dan Allah SWT memberi tanpa mengurang apa yang ada pada-Nya. Itu permulaan perkongsian Ustaz Pahrol Mohd Juoi menerusi Islam Itu Indah yang bersiaran jam 10.15 pagi Rabu lalu. Selain konsep memberi dengan keikhlasan ia perlu juga kepada kebijaksanaan selain perkongsian resipi memujuk hati untuk terus memberi kala tidak memiliki.

Terdapat beberapa sebab keengganan untuk menghulur atau memberi bantuan antaranya timbul persepsi bahawa dengan memberi akan mengurangkan sebaliknya apabila menerima akan menambah. Allah SWT sentiasa memberi tanpa mengharapkan balasan.

Malah, Rasulullah SAW telah berjanji dengan sabdanya: “Tidak akan dikurangi harta dengan sebab bersedekah, Allah tidak menambah keampunan seseorang hamba melainkan seseorang itu ditambah dengan kemuliaan. Tidaklah seseorang itu merendah diri kerana mengharapkan keredaan Allah melainkan akan diangkat darjatnya.” (Riwayat Muslim).

Ditamsilkan umpama penanam sayur, apabila menabur benih di batas akan menumbuhkan anak pokok yang tumbuh berkelompok pada satu tempat yang sama. Itu akan mengganggu proses mendapatkan nutrisi kerana terpaksa bersaing untuk membesar.

Harta perlu dibersihkan

Oleh itu, petani akan mencabut dan membuang beberapa anak pokok dan meninggalkan beberapa pokok sahaja bagi memberi peluang ia terus tumbuh serta membesar dengan subur. Begitu juga dengan harta, perlu dibersihkan dengan zakat, sedekah, hibah dan wakaf bagi mengundang kehadiran harta yang lain.

Saidina Ali bin Abi Talib berkata, “Harta atau rezeki kamu adalah menurut apa yang dibelanjakan atau digunakan ke jalan Allah.

Kita hanya penjaga kepada harta. Jika diberi kepada orang lain ia akan menjadi milik orang lain secara fizikal dan secara tidak langsung memberi pengertian harta itu telah diberi kepada dirinya. Jelas bahawa dengan memberi tidak akan mengurang bahkan menambah.

Menurut Pahrol, sikap memberi akan menjadikan seorang itu lebih dinamik dan produktif untuk berusaha kerana untuk memberi lebih dia perlu memperoleh lebih banyak lagi dan dengan itu perlu berusaha lebih gigih. Itulah konsep 3M iaitu mencari, memiliki dan memberi.

Oleh itu, jika ingin memberi yang banyak perlu kepada pemilikan harta yang banyak juga. Harta yang banyak terhasil menerusi usaha pencarian yang jitu dan bersungguh. Formula memperoleh rezeki juga berdasarkan tanggungjawab, semakin tinggi rasa tanggungjawab, lebih banyak rezeki Allah SWT kurniakan.

Jika diteliti, ramai peniaga besar terdorong untuk menunaikan zakat dan memasang niat awal memberi lebih banyak ketika membuka perniagaan menjadikan perniagaan mereka berjaya serta diberkati.

Apabila memberi, menjadi kebiasaan mengharap penghargaan dan ucapan terima kasih sedangkan Allah SWT sangat menitikberatkan soal keikhlasan dalam setiap pemberian.
Firman Allah SWT yang bermaksud: “Barang siapa yang menghendaki keuntungan di akhirat akan Kami tambah keuntungan itu baginya dan barang siapa yang menghendaki keuntungan di dunia Kami berikan kepadanya sebahagian daripada keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu bahagian pun di akhirat.” (Surah asy-Syura, ayat 20)

Fitrah suka penghargaan

Tidak dinafikan fitrah manusia suka kepada penghargaan, tetapi menurut satu kajian, orang yang mengharap ucapan terima kasih setelah memberi mempunyai potensi menjadi pesakit jiwa kerana umumnya manusia hari ini tidak pandai berterima kasih dan menghargai.

Diharap perkara ini tidak menjadi penghalang untuk terus memberi. Sesungguhnya jika berhenti memberi hanya disebabkan tiada penghargaan bererti ada sifat ego dan takbur dalam diri.
Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Surah an-Nahl, ayat 18)

Jika diteliti, terlalu banyak yang Allah SWT berikan kepada hamba-Nya tetapi hanya sedikit hamba yang berterima kasih. Pun begitu, Allah SWT tidak putus-putus memberi. Diharap ia menjadi penyuntik semangat untuk tidak berhenti daripada memberi tatkala tidak dihargai.

Sifir memberi adalah sifir yang tidak terduga. Selepas memberi, bukan sekadar si pemberi menerima kembali pemberian, ada kalanya muncul bantuan tidak terduga asbab pemberian itu. Ia menjadi pendorong untuk terus memberi walau tidak dihargai jauh daripada menerima balasan kebaikan daripada si penerima.

Ada juga tidak mampu memberi dengan alasan tidak ada benda untuk diberikan. Oleh itu, perlu jelas dengan konsep dan pengertian rezeki. Jika pandangan mengenai rezeki itu sempit maka kesempitan untuk memberi akan menjadi kenyataan.

Rezeki bukan sekadar harta

Jika pengertian rezeki hanya bergantung kepada duit, harta dan sebagainya, wajarlah rezeki itu sempit. Cuba luaskan pandangan berkenaan rezeki kerana menurut Islam, rezeki boleh jadi tenaga, ilmu, kata-kata yang baik, doa, senyuman dan iman. Ini membuktikan kita sentiasa ada untuk memberi.

Jika tiada harta usah bimbang kerana masih miliki kata-kata yang baik, senyuman dan doa untuk disumbangkan. Menurut Hukama, “Allah mencintai orang yang pemurah tetapi Allah lebih mencintai orang miskin yang pemurah seperti mana Allah suka orang yang bertaubat tetapi Allah lebih suka orang muda yang bertaubat.

Memberi wujud daripada sifat kasih sayang yang berpunca daripada iman kepada Allah SWT. Justeru kembalilah kepada Allah SWT untuk terbitkan rasa kasih sayang sesama manusia yang bakal memansuhkan alasan menghalang diri daripada sifat memberi.


Norhayati Paradi 
Sumber:https://epondok.wordpress.com/ 
10:23 PM | 0 comments | Baca Seterusnya...

Besarnya kuasa istighfar

Written By Hamba Allah on Saturday, September 27, 2014 | 9:17 PM

ISLAM sebuah agama yang penuh dengan kasih sayang dan kebahagiaan. Sesiapa sahaja berpeluang untuk memperbaiki diri dan memperoleh kedudukan yang mulia di sisi Islam. Syaratnya mudah iaitu dengan bertakwa dan beramal soleh kerana Allah SWT.

Sudah menjadi lumrah manusia, sering melakukan salah dan dosa. Tidak ada insan yang bebas daripada sebarang dosa iaitu maksum, melainkan junjungan besar kita, Nabi Muhammad SAW.
Begitu pun, agama Islam sering kali memberikan peluang kepada hamba-hamba-Nya untuk bertaubat dan menjadi manusia yang lebih baik. Sebanyak mana dosa yang pernah dilakukan, pintu keampunan itu sentiasa ada. Hal ini dijelaskan menerusi firman Allah SWT yang bermaksud: Dan mintalah ampun kepada Tuhanmu, kemudian kembalilah bertaubat kepada-Nya, Sesungguhnya Tuhanku Maka Penyayang Maha Pengasih. (Hud: 90)

Perkataan ampun diulang lebih 50 kali di dalam al-Quran dan menunjukkan betapa penting dan besarnya nilai keampunan di sisi Allah SWT. Hanya Dia yang mampu mengampunkan dosa-dosa kita yang begitu banyak dan membebaskan kita daripada azab api neraka di akhirat nanti.

Allah berfirman yang bermaksud: Dan orang-orang yang apabila melakukan perbuatan yang keji atau menganiaya dirinya sendiri (melakukan dosa), mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa mereka melainkan Allah dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salah dan akibatnya). (Ali Imrah: 135)

Begitu juga firman Allah SWT dalam surah an-Nisa’ ayat 106 yang bermaksud: Dan hendaklah engkau memohon ampun kepada Allah kerana sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Menghapuskan dosa

Memohon keampunan di dalam Islam cukup mudah dan boleh dilakukan oleh sesiapa sahaja. Tidak ada ritual-ritual tertentu yang perlu dilakukan untuk menghapuskan dosa-dosa silam. Cara memohon ampun kepada Allah telah diajarkan oleh Nabi Muhammad SAW dan menjadi kewajipan kepada kita semua untuk ittiba’ (mengikuti) apa yang telah diajarkan olehnya sebagai jalan untuk beribadah kepada Allah SWT.

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a, bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Demi Allah, Aku beristighfar (memohon ampun) kepada Allah dan bertaubat kepada-Nya lebih 70 kali dalam sehari. (riwayat al-Bukhari)

Di dalam riwayat Imam Muslim disebutkan bahawa Nabi melakukannya sebanyak 100 kali sehari.
Sungguh mengagumkan bagi orang yang berfikir. Nabi Muhammad yang maksum (bebas daripada dosa) dan telah dijamin syurga sendiri beristighfar dan bertaubat kepada Allah. Ini tidak lain dan tidak bukan untuk mengajar kepada kita bahawa amalan itu begitu penting dan besar kedudukannya di sisi Allah SWT sehingga baginda SAW melaziminya sepanjang hari.

Di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Tirmizi, para sahabat Nabi SAW pernah melihat baginda duduk dan beristighfar sebanyak 100 kali. Nabi SAW membaca: Rabbighfirli wa tubb ‘alayya innaka antattawwaburrahim.

Istighfar terbaik

Antara bacaan istighfar yang juga pernah dibacakan oleh Rasulullah SAW ialah sebagaimana yang diriwayatkan daripada Ibnu Mas’ud r.a: Astaghfirullahal ‘aziim allazi la ilaha illa huwal hayyul qayyum wa atuubu ilaih. (riwayat Abu Daud)

Istighfar yang paling baik disebut sebagai Sayyidul Istigfar yang bermaksud penghulu segala istighfar sebagaimana yang disebutkan oleh Nabi SAW: Sayyidul Istighfar ialah siapa yang menyebutkan ‘Allahumma Anta Rabbi la ilaha illa Anta khalaqtani wa ana ‘abduka wa ana ‘ala ‘ahdika wa wa’dika mastato’tu, aa’uzubik
a min sharri ma sona’tu, abuu’ulaka bini’matika ‘alayya wa abuu’u bizanbi, faghfirli fainnahu la yaghfiruzzunuba illa anta (Ya Allah ya Tuhanku, engkaulah Rabbku. Tidak ada Tuhan selain Engkau, Engkaulah yang menciptakanku. Aku adalah hamba-Mu. Aku akan setia pada perjanjianku dengan-Mu semampuku. Aku berlindung kepada-Mu daripada keburukan yang aku lakukan. Aku mengakui nikmat-Mu kepadaku dan aku mengakui dosaku. Oleh itu ampunilah aku. Sesungguhnya tidak ada yang dapat mengampuni dosa melainkan Engkau. (iwayat al-Bukhari)

Itulah antara lafaz istighfar yang diajarkan oleh Nabi SAW kita. Kesemuanya mengandungi nilai akidah dan berserah diri yang mendalam. Semoga kita dapat beramal dengannya.

Oleh MOHAMAD DHIYAUDDIN ABDUL KADIR
Sumber: http://epondok.wordpress.com/

9:17 PM | 0 comments | Baca Seterusnya...

PALING BANYAK DILIHAT BULAN INI