//
Tajuk 1
Masukkan kod disini.
Tajuk 2
Masukkan kod disini.
HTML Scripts
Islamic Animation
try
try

Blog Archive

RENUNGAN


Tinggal Pesan

MU'ALLIM

KALENDAR

Kelebihan menjamu orang berbuka puasa

Written By Hamba Allah on Saturday, May 19, 2018 | 4:07 PM

   


    
    Daripada Anas telah berkata: telah ditanya Wahai Rasulullah! apakah sedekah yang
    lebih afdhal? sabda S.A.W yang bermaksud : Sedekah pada bulan Ramadhan. 
    – Riwayat imam Tarmizi, Al-Baihaqi, Ibn jauzi dan Al-Baghawi –

    Daripada Zaid bin Khalid Al-Juhni telah berkata: telah bersabda Rasulullah S.A.W yang
    bermaksud : Sesiapa yang menjamu orang yang berpuasa adalah baginya pahala
    sebagaimana orang yang berpuasa tanpa kurang sedikitpun daripada pahala orang
    berpuasa sesuatu, dan sesiapa yang menyiapkan untuk orang yang pergi berperang
    atau mengalihnya pada ahli keluarganya adalah baginya seperti pahalanya tanpa
    berkurangan daripada pahalanya sesuatu.- Riwayat imam Bukhari, Muslim, Tarmizi, Abu
    Daud, Nasai’e, Ibn Majah, Ibn Habban, Ahmad dan Al-Baihaqi-

Pengajaran hadis

1. Memberitahu kita mengenai kelebihan bersedekah pada bulan Ramadhan.

2. Bagi mereka yang membuat jamuan berbuka maka dia akan mendapat pahala seperti 
    orang  yang berpuasa tanpa menjejaskan pahala orang yang berpuasa itu(tetamu).

3. Digalakkan agar kita membuat jamuan kepada orang yang berpuasa.

4. hadis juga menekankan berkenaan kelebihan bagi mereka yang menyiapkan segala
    kelengkapan bagi mereka yang keluar berperang iaitu dia akan mendapat pahala
    sebagaimana mereka yang keluar berperang.

5. Dalam mengadakan jamuan, kita dilarang membazir malah kita hendaklah melakukannya
    mengikut kemampuan yang ada.

Rujukan :
1. Fadhailul Awqat oleh imam Baihaqi

Sumber : https://albakriah.wordpress.com/

4:07 PM | 0 comments | Baca Seterusnya...

11 Amalan terbaik sepanjang Ramadhan


Tulisan Shahmuzir Nordzahir

“Adalah penting bagi kita untuk mengetahui kalam Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam dalam bab kaifiat dan fadhilat ibadah.  Ini kerana ia merupakan janji benar yang menjadi jaminan yang kukuh untuk kita berpegang dengannya.  Menjadi sumber motivasi buat orang-orang yang beriman.

Berikut adalah beberapa hadith Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam yang menerangkan kepada kita bagaimana untuk mendapatkan impak maksima dari kebaikan Ramadhan.   Saya telah memetiknya dari kitab Riyadhus-Solihin susunan Imam Nawawi dan beberapa kitab muktabar yang lain.  Semoga kita semua dapat mengamalkannya, insyaALLAH.

1.  Keutamaan Sahur Dan Mentakhirkannya Selama Tidak Khuatir Akan Terbitnya Fajar

Dari Anas radhiAllahu ‘anhu, bahawa Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam bersabda:  “Bersahurlah kamu sekalian kerana sesungguhnya di dalam sahur itu terdapat barakah.”  (HR Bukhari & Muslim)
Dari Zaid bin Tsabit radhiAllahu ‘anhu berkata:  “Kami sahur bersama-sama dengan Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam, kemudian kami melaksanakan solat.”  Ada seseorang bertanya:  “Berapa lama antara sahur dengan solat itu?”  Ia menjawab:  “Kira-kira 50 ayat.”  (HR Bukhari & Muslim)
Dari ‘Amr bin ‘Ash radhiAllahu ‘anhu, bahawa Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam bersabda:  “Kelebihan puasa kami dan puasa ahli Kitab adalah adanya makan sahur.”  (HR Muslim)

2.  Segera Berbuka Puasa Apabila Sudah Masuk Waktu Berbuka

Dari Sahl bin Sa’d radhiAllahu ‘anhu bahawa Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam bersabda:  “Manusia itu selalu dalam kebaikan selama mereka segera berbuka puasa.”  (HR Bukhari & Muslim)
Dari Anas radhiAllahu ‘anhu berkata:  “Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam sentiasa berbuka dengan beberapa biji ruthob (kurma yang baru masak) sebelum solat.  Jika tidak ada ruthob (kurma yang baru masak), maka beliau sallAllahu ‘alaihi wasallam berbuka dengan tamar (kurma yang sudah kering).  Jika tidak tamar (kurma yang sudah kering), maka beliau sallAllahu ‘alaihi wasallam meneguk air beberapa teguk.”  (HR Abu Daud dan At-Turmudzi)

3.  Berdo’a sepanjang berpuasa dan ketika berbuka.

Diriwayatkan oleh Turmudzi dengan sanad yang hasan, bahawa Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam bersabda:  “Ada 3 golongan yang tidak ditolak do’a mereka, iaitu orang yang berpuasa sehingga dia berbuka, pemimpin negara yang adil dan orang yang teraniaya.”

4.  Menjauhi perkara-perkara yang bertentangan dengan ibadah puasa.

Dari Abu Hurairah radhiAllahu ‘anhu bahawa Rasulullah sallAllahu ‘alahi wasallam bersabda:  “Puasa itu adalah perisai, oleh kerana itu, apabila salah seorang di antara kamu sekalian berpuasa maka janganlah berkata kotor dan janganlah bertengkar/berteriak.  Apabila ada seseorang yang mencaci-maki atau mengajak berkelahi, maka hendaklah ia berkata:  “Sesungguhnya aku sedang berpuasa””.  (HR Bukhari & Muslim)
Abu Hurairah radhiAllahu ‘anhu berkata bahawa Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam bersabda: ‘Barangsiapa yang tidak meninggalkan kata-kata dusta dan perbuatan buruk, maka Allah tidak memerlukan ia meninggalkan makan dan minumnya.” (HR Bukhari)

5.  Bersiwak atau menggosok gigi. 

Amir bin Rabi’ah berkata,  “Saya melihat Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam bersiwak dan beliau pada saat itu sedang berpuasa.  Kerana seringnya, maka saya tidak dapat membilang dan menghitungnya.”  (HR Bukhari)
Abu Hurairah radhiAllahu ‘anhu mengatakan bahwa Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Andaikan tidak memberatkan umatku, niscaya mereka kuperintahkan bersiwak pada setiap kali berwudhu.”  (HR Bukhari)

6.  Bermurah hati dan banyak menderma.

Dari Ibnu Abbas radhiAllahu ‘anhu katanya:  “Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam adalah seorang yang paling dermawan, dan sifat dermawannya itu lebih menonjol pada bulan Ramadhan yakni ketika ditemui Jibril.  Biasanya Jibril menemuinya pada setiap malam bulan Ramadhan, dibawanya mempelajari al-Quran.  Maka Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam lebih murah hati melakukan kebaikan dari angin yang bertiup.”  (HR Bukhari)

7.  Menggandakan amalan membaca dan mempelajari al-Quran.

(Hadith Ibnu Abbas di atas menyatakan bahawa Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam bertadarus (mempelajari al-Quran) dengan Jibril pada setiap malam Ramadhan.)
Membaca al-Quran adalah amalan biasa ummat Islam, tetapi sempena bulan Ramadhan, hendaklah kita tumpukan betul-betul dan menggandakannya.  Para ulama apabila tibanya bulan Ramadhan akan memberhentikan kuliah yang diajar mereka dan menumpukan kepada mempelajari al-Quran.  Membaca untuk memahami al-Quran yakni mentadabbur al-Quran adalah lebih utama dari membaca laju untuk mengkhatamkannya beberapa kali pada bulan Ramadhan.

8.  Memberi makan untuk berbuka puasa.

Dari Zaid bin Khalid Al-Juhanny radhiaAllahu ‘anhu, bahawa Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam bersabda:  “Barangsiapa yang memberi makan untuk berbuka orang yang berpuasa, maka ia mendapat pahala seperti pahala orang yang berpuasa itu dengan tidak mengurangi sedikit pun pahala orang yang berpuasa itu.”  (HR At Turmudzy)

9.  Mendirikan malam dengan solat sunnat (solat Tarawih)

Dari Abu Hurairah radhiAllahu ‘anhu, bahawa Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam telah bersabda:  “Barangsiapa yang mengerjakan solat sunnat pada malam bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan hanya mengharapkan pahala dari ALLAH, maka akan diampunilah dosanya yang telah lalu.”  (HR Bukhari & Muslim) 

10.  Giat beribadah pada 10 hari terakhir Ramadhan

Aisyah radhiAllahu ‘anha berkata:  “Bahawa Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam apabila masuk sepuluh terakhir bulan Ramadhan. diramaikannya waktu malam, dibangunkannya ahli keluarganya dan diikat erat kain sarungnya.”  (HR Bukhari & Muslim)

11.  Beriktikaf pada 10 terakhir Ramadhan.

Dari Ibnu Umar radhiAllahu ‘anhu berkata:  “Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam selalu beriktikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan.”  (HR Bukhari & Muslim)
Dari Aisyah radhiAllahu ‘anha berkata:  “Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam selalu beriktikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan sehingga Beliau sallAllahu ‘alaihi wasallam dipanggil ALLAH Ta’ala, kemudian setelah beliau sallAllahu ‘alaihi wasallam wafat, isteri-isterinya meneruskan kebiasaan Beliau itu.”  (HR Bukhari & Muslim)

Semoga kita semua dapat mengambil pengajaran yang besar dari hadith-hadith Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam di atas.  Janganlah dilepaskan peluang untuk mendapatkan pahala yang besar hasil dari usaha kita untuk bersungguh-sungguh melaksanakan sunnah di atas.

Selain dari sunnah yang telah dinyatakan di atas, jangan lupa dan meremehkan lain-lain sunnah Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam seperti senyum, beri salam, solat jamaah di masjid, berbuat baik kepada ahli keluarga dan jiran, beri tadzkirah, merendah diri dan lain-lain.

Mudah-mudahan hidayah dan taufiq menyinari hati dan jiwa kita semua dan mudah-mudahn melekat ke dada kita semua akan nilai besar Taqwa, amin.


3:51 PM | 0 comments | Baca Seterusnya...

PERBANYAK DO'A DI BULAN RAMADHAN

PERBANYAK DO'A DI BULAN RAMADHAN 
.




























Dari Jabir bin ‘Abdillah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ لِلّهِ فِى كُلِّ يَوْمٍ عِتْقَاءَ مِنَ النَّارِ فِى شَهْرِ رَمَضَانَ ,وَإِنَّ لِكُلِّ مُسْلِمٍ دَعْوَةً يَدْعُوْ بِهَا فَيَسْتَجِيْبُ لَهُ .
.
”Sesungguhnya Allah membebaskan beberapa orang dari api neraka pada setiap hari di bulan Ramadhan, dan setiap muslim apabila dia memanjatkan do’a maka pasti dikabulkan.”
[HR. Al Bazaar]

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ثَلاَثَةٌ لاَ تُرَدُّ دَعْوَتُهُمُ الصَّائِمُ حَتَّى يُفْطِرَ وَالإِمَامُ الْعَادِلُ وَدَعْوَةُ الْمَظْلُومِ .
.
“Tiga orang yang do’anya tidak tertolak: orang yang berpuasa sampai ia berbuka, pemimpin yang adil, dan do’a orang yang dizholimi”.
[HR. At Tirmidzi]

.
3:44 PM | 0 comments | Baca Seterusnya...

Jika kita tidak mahu aib kita dibuka Allah di Padang Mahsyar nanti...

Written By Hamba Allah on Monday, March 12, 2018 | 12:16 AM


Imam Al-Ghazali berpesan,
Jika kita tidak mahu aib kita dibuka Allah di Padang Mahsyar nanti,
Sembunyikanlah 2 perkara...
1) Sembunyikanlah AIB (kekurangan/keburukan) orang lain dari menceritakannya kepada orang lain.
2) Sembunyikanlah AMALAN BAIK kita dari menceritakan kepada orang lain.
Apa kaitan pula dengan sembunyikan amalan kebaikan kita?
Kerana kalau amalan baik dia pun dia dah sembunyikannya (hanya kerana Allah), takkan pula Allah hendak membuka keburukannya....
(Sheikh Abu Zaki)
Sumber: Di sini
12:16 AM | 0 comments | Baca Seterusnya...

Kenikmatan Yang Kita Hilang Dalam Solat

Written By Hamba Allah on Friday, January 26, 2018 | 12:46 PM

Barangkali antara sebab kemungkaran tidak dapat ditinggalkan daripada diri adalah kerana solat yang tidak berkualiti. Mungkin ramai di antara kita yang melakukan solat sehari semalam, tetapi ia hanya bagi memenuhi rutinan sebagai muslim.
Kita solat, tetapi hanya memenuhi keperluan gerakan fizikal, tetapi keperluan membangunkan iman dalam jiwa ketika solat tidak kita penuhi.
Kita solat, tetapi hanya memenuhi keperluan bacaan yang rukun dan sunat di lisan, tetapi mungkin kita terlupa meneliti sampainya kesan dari makna bacaan itu ke dalam jiwa-jiwa kita.
Berapa ramai orang yang solat, di hujung solatnya, baru tersedar sedang solat rupanya. Berapa ramai orang yang solat, di tengah-tengah solatnya, jauh dia mengembara ke tempat lain yang menjadi lebih indah untuk diingati ketika dalam solat.
Ada orang yang datang solat dengan hati masih mengingati itu ini. Ada orang yang datang solat dengan baru lepas merokok, mulutnya berbau, datang solat kemudiannya cuma berkumur.
Kita kehilangan kualiti pada solat kita. Iaitulah kualiti khusyuk.

Solat Yang Memberi Kesan
Kalau sekadar solat untuk penuhi rutin sebagai muslim, akal kita akan berfikir pendek sekadar itu saja tanpa memikirkan bagaimanakah sepatutnya solat yang menjadi perhatian besar di sisi Allah s.w.t. itu mampu mengesankan hidup kita.
Pasti, bila Allah s.w.t. fardhukan sesuatu kepada kita, ia bukan sia-sia melainkan ia datang dengan hikmah besar.
Maka di sinilah kita dapati Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud:
“Sesungguhnya solat itu dapat mencegah dari perkara keji dan mungkar.” [Al-Ankabut:45]
“Dan dirikanlah solat (wahai Muhammad, engkau dan ummatmu) pada dua bahagian siang dan waktu-waktu yang berhampiran dengannya dari waktu malam. Sesungguhnya amal-amal kebaikan (terutama solat itu) menghapuskan kejahatan.” [Hud: 114]
Inilah di antara hikmah solat yang sepatutnya kita lihat dalam diri kita, apakah ia telah terpenuhi. Ia sepatutnya jadi KPI yang perlu dicapai setelah kita keluar dari solat kita.
Kalau kita orang yang jenis mulut berbisa dan lisan suka mengata mengeji orang, maka keluar daripada solat, kita akan muhasabah diri kita semula, apakah kita berjaya membuang penyakit buruk itu daripada diri kita.
Kalau kita orang yang cuai dan tidak amanah dalam bekerja, kita keluar daripada solat, kita akan muhasabah apakah kita telah menjadi semakin lebih baik dan bertanggungjawab dalam melaksanakan pekerjaan kita.
Kalau kita orang yang merokok, kita keluar daripada solat, kita akan cuba untuk berhenti merokok kerana tahu ia termasuk perkara mungkar dan haram.
Namun, hal ini hanya boleh terpenuhi apabila kita memenuhi tuntutan firman Allah s.w.t. ini:
“Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman. Iaitu orang-orang yang khusyuk di dalam solat mereka.” [Al-Mukminun: 1-2]

Keseriusan Para Salaf Terhadap Solat Mereka
Urwah ibn Zubair pernah ditimpa suatu penyakit yang mana penyakit itu memerlukan sebelah kakinya dipotong supaya penyakit itu tak tersebar ke bahagian tubuhnya yang lain. Maka, dimintanya untuk minum suatu minuman yang dapat membuatkan dirinya tidak sedar supaya tidak merasai kesakitan apabila kakinya dipotong.
Lalu, beliau menolak dan meminta supaya kakinya dipotong ketika dia sedang solat. Ini kerana, ketika beliau telah masuk ke dalam solatnya, beliau seakan-akan berada di alam lain terus, dan kebersamaan hatinya bukan lagi dengan dunia ini, bahkan dengan Allah azza wajalla.
Lihatlah bagaimana para salaf menjadikan solat sebagai rawatan dan kekuatan buat diri mereka.
Al-Junaid rahimahullah, ketika keberadaannya di Baghdad, beliau telah ditolak untuk menjadi imam dalam satu solat di masjid. Beliau menolak untuk menjadi imam pada asalnya, tetapi penduduk di situ tetap mahukan beliau menjadi imam.
Lalu, beliau tidak dapat menolak lagi dan majulah ke ruang imam untuk menjadi imam.
Seketika mahu memulakan tugasnya sebagai imam, lalu beliau pun mengucapkan sebagaimana biasanya para imam mengingatkan makmumnya :
“Istawuu rahimakumullah.”
“Luruskanlah semoga kamu dirahmati oleh Allah s.w.t.”
Usai mengucapkan itu, beliau pengsan.
Lalu, orang lain terpaksa menggantikan posisinya sebagai imam.
Apa yang berlaku kepada Al-Junaid? Kenapa beliau pengsan?
Para makmum yang selepas siap menunaikan solat itu, lalu ada yang berkerumun di sekitar Al-Junaid dan menyedarkannya. Apabila beliau telah terjaga, mereka pun bertanya, “Apa yang membuatkan engkau pengsan?”
Mungkin juga datang telahan di minda kita bahawa dia pengsan kerana tidak cukup makan, atau sakit atau tidak cukup rehat.
Tetapi, rupanya, beliau bercerita, “Ketika aku usai mengingatkan kalian, ‘Istawuuu rahimakumullah !’
“Luruskanlah semoga kamu dirahmati oleh Allah s.w.t.”
Aku seakan-akan terdengar ada yang berkata kepadaku : “Luruskanlah dirimu dengan Tuhanmu dahulu sebelum engkau menyuruh orang lain !”
Lihatlah bagaimana para salaf merasai benar kaitan iman dan solat.

Penutup: Membina Kembali Kualiti Khusyuk Dalam Solat
Kita perlu kembali memerhatikan dan memuhasabah kualiti khusyuk kita dalam solat serta membinanya semula.
Penuhi Sunnah-sunnah untuk solat sebagaimana yang telah kit lakukan sebelum ini. Lakukan solat mengikut fiqh solat yang telah kita pelajari. Namun, jangan lupa datangilah solat dengan hati yang penuh penyerahan kepada Allah.
Datang kepada Allah jangan bawa perkara mungkar. Ada yang datang dengan bau rokok di mulut. Bagaimana kita mahu beroleh kualiti khusyuk dengan solat yang sedemikian rupa? Kalau kita datang menghadap raja pun menjaga segala pakaian, tutur kata, bau-bauan kita, apakah dengan Allah kita buat lebih kurang sahaja?
Kemudian, berusahalah memahami bacaan-bacaan dalam solat kita. Jangan hanya tahu baca, tetapi tidak memahami makna. Sudah berbelas, berpuluh tahun solat, pun masih tak usaha untuk memahami bacaan dalam solat. Bersungguhkah kita untuk mencapai kualiti solat yang baik?
Yang terakhir, ingatlah bahawasanya solat itu bukan hanya tentang dalam solat. Tetapi solat itu dinilai bagaimana karakter dan akhlak kita di luar solat. Di situ ada sedikit penilaian atas kejayaan solat kita dalam mengesani diri kita.
Jika kita masih gagal mengubah diri kita, jangan salahkan kefardhuan solat. Tetapi salahkanlah kualiti solat yang kita laksanakan. Teruskan solat, perbaiki solat dan perbaiki diri kita.
Sumber: http://www.langitilahi.com/kenikmatan-yang-kita-hilang-dalam-solat/
12:46 PM | 0 comments | Baca Seterusnya...

Menjelang Usia 40

Written By Hamba Allah on Tuesday, January 23, 2018 | 8:26 PM

"Jika engkau telah berusia empat puluh tahun, maka segeralah untuk memperbanyak amal soleh siang mahupun malam.
Sebab, waktu pertemuanmu dengan Allah 'Azza wa Jalla semakin dekat. Ibadah yang kau kerjakan saat ini tidak mampu menyamai ibadah seorang pemuda yang tidak menyia-nyiakan masa mudanya.
Bukankah selama ini kau sia-siakan masa muda dan kekuatanmu. Andaikata saat ini kau ingin beramal sekuat-kuatnya, tenagamu sudah tidak kuat lagi.Oleh karena itu beramallah sesuai kekuatanmu.
Perbaikilah masa lalumu dengan banyak berzikir, sebab tidak ada amal yang lebih mudah daripada berzikir. Zikir dapat kamu lakukan ketika berdiri, duduk, berbaring mahupun sakit. Zikir adalah ibadah yang paling mudah.
(Imam Ibn Athoillah as Sakandary )
Sumber : https://www.facebook.com/pondokhabib/

Usia 40 Dalam Al-Quran

Jika kita kembali kepada Allah, Tuhan yang mencipta usia insan, Yang menentukan panjang atau singkatnya, maka kita dapati Al-Quran memberikan ingatan tentang usia 40 tahun dengan penuh makna dan menusuk jantung hati. Demikian Allah berfirman: (maksudnya)

“dan Kami berpesan kepada insan agar berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan kepayahan dan melahirkannya dengan kepayahan, dan tempoh mengandung beserta menceraikan susunya ialah tiga puluh bulan. Setelah dia besar sampai ke peringkat matang yang sempurna dan sampai ke peringkat umur empat puluh tahun, maka dia berdoa: “Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMu yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redhai; dan jadikanlah untuk kebaikan dalam zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadaMu, dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang menyerah kepadaMu)” (Surah al-Ahqaf: 15)

Bagi yang dapat memahami bahasa Arab, dapat merasai keindahan bilah-bilah ayat di atas. Ia tersusun dengan cantik, indah dan penuh kerohanian. Ia menusuk kalbu, menusuk rohani yang lesu lantas mengheret insan ke dataran Tuhan. Ia mengingatkan tentang perjalanan insan; dari hari dia dalam kandungan ibunya, sehingga dilahirkan, sehingga matang, sehingga berusia empat puluh.

Lalu dia diajar agar berdoa untuk dirinya, untuk keturunannya dan agar dia bertaubat atas segala dosa yang dilalui sebelum menjelang empat puluh. Maka dia pun menjadi insaf yang benar-benar menyerah diri atau muslim. Dengan ayat ini, insan yang insaf tersentuh jantung hatinya, perasaannya tersentak, rohaninya sebak lalu dia terduduk insaf, taubat, ibadat dan terus membasahi perjalanan hidupnya dengan linangan airmata takwa sehingga bertemu Allah.

Keinsafan

Allah dalam ayat di atas mengingatkan insan tentang sejarah hidupnya yang pernah dikandung ibu, agar dia tidak lupa setelah lama hal itu berlalu. Insan diingat tentang payahnya pengorbanan tersebut. Setelah dia dilahir dalam keadaan yang sukar itu, dia mula melalui perjalanan hidup sehingga ke usia matang. Al-Quran tidak pula menyebut tentang berapakah usia matang tersebut. Para mufassirin berbeza pendapat. Namun, ia barangkali sekitar antara 30an ke 40an. Ada yang lebih awal, dan ada pula yang mungkin terlambat. Apapun, insan apabila sampai usia empat puluh maka itu adalah tarikh yang wajib untuk dia mengingati dan menginsafi hakikat kehidupan yang dilaluinya selama ini.

Perjalanan hidup; pahit manis, suka duka, cubaan dan kurniaan, halangan dan laluan kesemuanya menjadi bekal untuk dia meneliti dan memahami ‘apakah makna sebuah perjalanan hidup dan ke mana jalan yang hendak dituju?’. Dalam suasana keinsafan itu, dia lantas berdoa dengan penuh harap agar Allah memberikannya kurnia perasaan ‘kesyukuran’ atas segala nikmat yang diperolehi selama ini. ‘Syukur’ adalah tanda atas keinsafan terhadap hakikat diri bahawa segala nikmat ini hanyalah dari Allah. Maka, hilanglah bongkak, hilanglah sombong, hilanglah bangga diri dan terasa kerdil atas segala yang dinikmati.

Kesombongan
Kesombongan atau bongkak adalah musuh insan. Kesombonganlah yang menimbulkan pemusuhan antara Iblis dan Adam, kesombonganlah yang menjadikan Iblis dilaknat. Kesombongan juga yang menyebabkan Firaun dan Qarun menolak dakwah. Kesombonganlah yang menyebabkan ada insan yang dihina kerana kekurangan yang ada padanya.

Kesyukuran membunuh kesombongan. Usia 40 tahun, usia yang menghalau kesombongan, bukan usia untuk mendabik dada dengan menyatakan ‘aku, aku dan aku..’ tetapi usia yang mengingatkan insan untuk berkata ‘segalanya nikmat Allah’. Hilang bongkak, lalu nikmat ibadah pun menjelang dan insan memohon kurnia agar dia dapat terus beribadah dengan cara yang diredhai Allah. Pada usia ini, teringat pula tentang zuriat yang bakal muncul dalam kehidupan, lantas insan pun berdoa untuk zuriatnya seperti yang Allah ajar dalam ayat di atas.

Selepas itu, menginsafi perjalanan hidup selama empat puluh tahun, insan pun berkata “Sesungguhnya aku bertaubat kepadaMu, dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang menyerah kepadaMu)”. Bergabunglah keinsafan, taubat dan penyerahan. Maka berdasarkan ayat dalam Surah al-Ahqaf ini, kita diajar untuk bertaubat apabila menjelang usia 40 tahun. Kata al-Imam Ibn Kathir (w. 774H):

“Ayat ini memberikan petunjuk bahawa insan apabila menjelang usia 40 tahun hendaklah memperbaharui taubat dan kembali kepada Allah, serta bersungguh-sungguh mengenainya” (Ibn Kathir, Tafsir al-Quran al-‘Azim, 7/281. Saudi: Dar al-Tibah).

Ganjarannya..
Apabila itu berlaku menjelang usia 40 tahun, maka Allah memberikan janjiNya dalam ayat selepas itu: (maksudnya)

“mereka (yang bersifat seperti itu) itulah orang-orang yang Kami (Allah) terima dari mereka amalan yang baik yang mereka telah amalkan, dan Kami ampunkan kesalahan-kesalahan mereka; (mereka akan dimasukkan) dalam ahli syurga, sebagai memenuhi janji yang benar, yang telah dijanjikan kepada mereka”. (Surah al-Ahqaf: 16).

Indahnya janji dari Yang Maha Benar. Diterima segala kebaikan, diampun kesalahan dan dimasukkan ke dalam syurga. Alangkah indahnya. Soalnya, mampukah diri memulakan azam baru dan beristiqamah atasnya?! Berikanlah pertolonganMu Ya Allah!

Kematangan

Usia 40 tahun adalah usia yang mengajakkan kita untuk bersungguh dalam hidup. Mengumpulkan pengalaman, menajamkan hikmah dan kebijaksanaan, membuang kedangkalan ketika usia muda yang lepas, lebih santun, lebih berhati-hati, melempar jauh kegopohan lepas, melihat sesuatu dengan hikmah dan penuh penelitian. Usia 40 adalah usia matang yang berbekalkan pengalaman empat dekad. Maka tidak hairan tokoh-tokoh pemimpin muncul secara matang pada usia ini. Bahkan Nabi s.a.w, seperti yang disebut oleh Ibn ‘Abbas:

“Dibangkitkan Rasulullah s.a.w pada usia 40 tahun” (Riwayat al-Bukhari).

Usia 40 usia adalah tanda aras usia insan yang insaf, syukur, merendah diri, ibadah, harapan, taubat dan penyerahan. Usia 40 adalah usia bersungguh-sungguh dalam memikul amanah, membuang kedangkalan, mengambil iktibar dari pengalaman dan bertindak dengan hikmah dan kebijaksanaan. Ya Allah! Selamat kami pada usia ini sehingga kami bertemuMu!

Sumber : http://drmaza.com/home/?p=1311
8:26 PM | 0 comments | Baca Seterusnya...

Senyum serlah keperibadian diri

Written By Hamba Allah on Monday, January 22, 2018 | 3:02 PM

Nabi Muhammad SAW ketika hayat Baginda kaya dengan senyuman. Bahkan Rasulullah turut bersabda senyum itu adalah sedekah. Senyuman adalah kebajikan dan kebaikan yang paling mudah untuk dilakukan. Ia menggambarkan kebersihan dan keperibadian insan yang memberi senyuman. Ikuti penerangan Ustaz Pahrol Mohamad Juoi mengenai ‘kuasa’ senyuman.
Michael Hart dalam bukunya bertajuk The 100: A Ranking of the Most Influential Persons in History menempatkan Nabi Muhammad SAW sebagai tokoh paling berpengaruh sepanjang sejarah kerana menurutnya, Baginda satu-satunya manusia berjaya meraih kejayaan luar biasa baik yang dinilai dari ukuran agama mahupun ruang lingkup duniawi.
Menerusi rancangan Islam Itu Indah, Ustaz Pahrol Mohamad Juoi berkata, Nabi Muhammad SAW yang diiktiraf oleh penulis buku bukan Islam itu adalah seorang insan yang dalam hidupnya amat kaya dengan senyuman.
Sahabat bernama Jabir berkata: “Setiap kali aku bertemu dengan Nabi Muhammad SAW, aku sentiasa melihat senyuman pada bibirnya.”
Begitulah sosok seorang insan yang paling berpengaruh sepanjang sejarah, selain keistimewaan luar biasa yang Allah SWT kurniakan, Rasulullah SAW memiliki keperibadian yang tidak lokek dengan senyuman.
Berbicara mengenai kuasa senyuman, pakar psikologi mendedahkan bahawa untuk senyum seseorang perlukan sebanyak 17 gerakan otot wajah, manakala muka masam memerlukan 43 gerakan otot wajah. Ini bererti senyum lebih mudah berbanding memasamkan muka. Namun, ada yang lebih sukar untuk senyum.
Rasulullah SAW bersabda, senyum itu adalah satu sedekah. Selalunya, sedekah dikaitkan dengan material, tetapi sebenarnya boleh sahaja digantikan oleh gerakan jiwa murni datang daripada sekeping hati yang tulus.
Ganjaran pahala
Tiada kebajikan dan kebaikan yang amat mudah dilakukan dengan tawaran ganjaran pahala sedekah, iaitu senyuman. Cukup indah Islam mengajar umatnya membina kebaikan yang akan menghidupkan hati ke arah perbuatan yang membawa kebaikan.
Senyuman bukan sekadar pekerjaan bagi otot, senyum adalah kerja hati. Jika dalam hati penuh dengan kekacauan, kesulitan atau perasaan tidak tenang, maka sukarlah untuk bibir mengukir senyuman. Tetapi jika hati penuh tawaduk, ikhlas dan perasaan kasih sayang maka mudahlah bibir memberi senyuman.
Seorang yang bangkit pagi untuk menunaikan solat Subuh bukan disebabkan badan besar atau otot kuat, tetapi hati yang menggerakkan diri untuk patuh kepada perintah Allah SWT.
Sebab itu, dalam bidang pekerjaan, orang yang sentiasa gembira dan ceria dengan pekerjaannya akan mudah tersenyum, manakala orang yang tidak bahagia dengan pekerjaannya tidak akan mampu mengukir senyuman.
Ahli motivasi berpendapat, orang yang bahagia di tempat kerja akan bahagia dalam kehidupannya, manakala orang yang tidak bahagia di tempat kerja, tidak akan bahagia hidupnya
Begitulah keadaan orang yang sukar senyum kepada orang lain kerana hatinya tidak gembira. Orang hatinya muram, sedih dan kecewa tidak akan mampu untuk tersenyum. Justeru, orang yang tidak gembira dengan pekerjaannya, sebenarnya bukan hanya menyeksa orang di sekelilingnya, tetapi lebih parah lagi menyeksa diri sendiri.
Orang tidak ceria juga cenderung untuk menyebarkan perkara negatif yang boleh ‘membunuh’ idea kreatif. Mereka juga tidak akan membina hubungan yang jernih sesama rakan setugas, selalu kecewa dan bersangka buruk.
Tidak gembira dengan kerja
Oleh itu, bagi mereka yang terperangkap dengan pekerjaan tidak membahagiakan ini, ada dua pendekatan yang boleh diambil. Pertama, disarankan untuk meninggalkan pekerjaan itu, tetapi jika tidak berhenti atau bertukar kerja, perlulah mengubah cara memandang pekerjaan itu.
Semuanya bergantung bagaimana kita melihat sesuatu dalam hidup ini. Adakala kita berdepan dengan isu sama, tetapi dengan pandangan yang berbeza merubah perspektif kita terhadap hal berkenaan. Begitu juga masalah hidup atau pekerjaan, sukar atau senang bergantung bagaimana kita melihatnya.
Sentiasa positif
Oleh itu, lebarkan senyuman, sentiasa berfikiran matang dan sebarkan tenaga positif di tempat kerja untuk mendapat hasil cemerlang dalam pekerjaan. Hadapi cabaran dengan tindakan bijak dalam mencari solusi terhadap setiap permasalahan.
Saling menyalahkan, meletak beban di bahu orang lain tidak akan mendatangkan kejayaan melainkan hanya membina jarak dan konflik semata-mata. Justeru, dalam hidup ini jika tidak dapat apa yang kita suka, sukalah apa yang kita dapat.
Sebagai seorang hamba yang tidak sempurna, jangan kita terlalu leka dan sedih kerana kesempurnaan itu hanya milik Allah Yang Maha Esa. Oleh itu, walaupun sering mendapat sesuatu yang tidak disukai, belajarlah berdamai dengan takdir Allah SWT kerana setiap yang kita suka belum tentu baik untuk diri.
Sumber: https://epondok.wordpress.com/
3:02 PM | 0 comments | Baca Seterusnya...

PALING BANYAK DILIHAT BULAN INI