//

Keistimewaan solat dalam kehidupan

Written By Hamba Allah on Sunday, June 17, 2012 | 11:27 AM

Ibadat terap pembinaan moral, disiplin, perpaduan sesama ummah

PERISTIWA Israk dan Mikraj menjadi bukti perjalanan Nabi Muhammad SAW menembusi dimensi waktu serta tempat dalam rangka menerima perintah solat secara langsung daripada Allah SWT, tanpa melalui perantaraan malaikat. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya peranan solat dalam kehidupan umat Islam.

Sehubungan itu, Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Maha suci Allah yang menjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidil Haram (Makkah) ke Masjidil Aqsa (Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jugalah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Surah al-Isra’, ayat 1)

Jika diamati secara mendalam, ibadat solat difardukan kepada umat Islam melalui secara langsung daripada Allah kepada Rasulullah di Sidratul Muntaha tanpa penurunan wahyu dan perantaraan Jibril, sedangkan ibadat lain seperti puasa, zakat dan lain-lain difardukan kepada umatnya melalui perantaraan wahyu disampaikan oleh malaikat Jibril kepada Rasulullah.

Pensyariatan ibadat solat secara langsung daripada Allah ini sekali gus mengangkat martabat dan nilai ibadat solat di sisi Allah. Dalam Islam, solat adalah tiang agama, sesiapa yang mendirikan solat maka dia mendirikan agama. Sebaliknya sesiapa yang meninggalkan solat bermakna dia meruntuhkan agama.

Solat adalah satu kewajipan secara langsung dari Allah kepada Rasulullah dan juga kepada umatnya yang dinilai sebagai satu amalan komunikasi menghubungkan antara manusia dan Allah. Jelas di sini bahawa solat bukan hanya sekadar rukuk dan sujud tanpa pengisian jiwa dan hati sanubari dengan iman.

Sebaliknya solat adalah satu bentuk ibadat yang menuntut keikhlasan, ketakwaan dan kekhusyukan Muslim semasa menghadap Allah.

Peringatan peristiwa Israk dan Mikraj adalah satu momentum bagi umat Islam untuk melakukan muhasabah diri terhadap kualiti solat dan mengambil pengajaran daripada nilai solat. Ini kerana solat yang dilakukan dengan penuh adab dan penuh khusuk, mampu mengubah seseorang Muslim menjadi lebih bertakwa dalam kehidupan peribadi dan sosialnya.

Di antara nilai solat itu adalah solat mendidik Muslim menyucikan dirinya dari sifat buruk. Hal ini ditegaskan Allah SWT dalam firman-Nya yang bermaksud: “Sesungguhnya solat itu mencegah dari (perbuatan) keji dan mungkar.” (Surah al-Ankabut, ayat 45)

Kedua, solat mendidik kesatuan dan perpaduan ummah. Ini kerana setiap Muslim menunaikan solat akan menghadap ke arah satu kiblat yang sama, iaitu Baitullah al-Haram. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya mewujudkan kesatuan dan perpaduan ummah.

Natijah daripada kesatuan dan perpaduan ini akan mewujudkan perasaan saling memahami dan saling melengkapi antara sesama Muslim.

Ketiga, solat mendidik Muslim supaya memiliki disiplin waktu. Setiap Muslim yang menunaikan solat akan selalu memerhati dan menunggu masuknya waktu solat, sekali gus akan berusaha menunaikannya tepat pada waktunya, di samping menundukkan nafsunya untuk tidak tenggelam dalam kesibukan duniawi.

Keempat, solat mendidik setiap Muslim kepentingan tertib atau susunan organisasi. Solat berjemaah yang didirikan menuntut susunan jemaah yang berbaris lurus di belakang imam dengan memastikan tiadanya celah kosong antara setiap jemaah di kanan kirinya di samping menyedarkan umat Islam perlunya tertib organisasi di dalam segala lapangan hidup ummah.
Kelima, solat mendidik Muslim terhadap ketaatan kepada pemimpin. Mengikuti imam dalam setiap gerakan rukun solat, dengan tidak mendahuluinya walau sesaat pun, menunjukkan adanya ketaatan dan komitmen yang tulus dari makmum, serta menjauhkan diri daripada keingkaran terhadap perintahnya, selama mana perintah itu tidak menjurus ke arah maksiat.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tidak ada ketaatan sama sekali kepada makhluk dalam keadaan bermaksiat kepada Allah SWT.” (Hadis Riwayat Ahmad).

Keenam, solat mendidik Muslim memiliki sifat keberanian menegur dan memperingatkan pemimpin. Jika imam terlupa dalam sesuatu rukun solat, maka makmum berkewajipan untuk memperingatkan dan menegur imamnya dengan membaca subhanallah.

Hal ini menunjukkan kewajipan rakyat untuk memperingatkan pemimpinnya jika melakukan kesalahan atau kesilapan dalam kepimpinannya atau tidak menunaikan hak kepada rakyatnya.
Ketujuh, solat menyedarkan umat Islam persamaan hak antara sesama Muslim. Dalam solat berjemaah, pengisian saf atau barisan solat tidak didasarkan pada status sosial, pangkat kedudukan atau darjat seseorang, walau pun pada saf yang paling hadapan.

Gambaran ini menunjukkan adanya persamaan hak tanpa mengambil kira kedudukan mahu pun tua umurnya, bukan saja di dalam solat jemaah, bahkan dalam arena kehidupan ummah.

Kelapan, solat mendidik umatnya mengamalkan gaya hidup yang sihat. Mendirikan solat secara istiqamah memberikan kesan kesihatan yang menyeluruh, yang dihasilkan melalui gerakan di setiap rakaat, yang dilaksanakan pada setiap hari secara minimum 17 rakaat secara seimbang. Dalam erti kata lain, solat adalah satu bentuk riadah fizikal dengan cara sederhana dan mudah gerakannya.

Jika nilai solat ini dapat diterjemahkan secara holistik dalam kehidupan setiap Muslim, maka sudah pasti satu transformasi dalam setiap dimensi hidupnya ke arah yang lebih baik akan dapat dicapai.

Info

Kelebihan solat:
Mengubah seseorang Muslim menjadi lebih bertakwa dalam kehidupan peribadi dan sosialnya
Mendidik Muslim menyucikan dirinya daripada sifat buruk
Mendidik kesatuan dan perpaduan ummah
Menghargai waktu
Mendidik ketaatan kepada pemimpin
Menanam sikap berani dalam diri Muslim iaitu bersedia menegur pemimpin buat kesilapan
Menyedarkan umat Islam persamaan hak antara sesama Muslim

Oleh Prof Madya Dr Engku Ahmad Zaki Engku Alwi

0 comments:

Post a Comment

Your Comment here (Komen anda di sini)

PALING BANYAK DILIHAT BULAN INI